Tips Bisnis Bagi Pengusaha Baru

Tips Bisnis Bagi Pengusaha Baru

Bisnis pertama Anda akan mengambil semua yang Anda miliki untuk berhasil. Anda akan membutuhkan ide-ide terbaik Anda, etos kerja yang kuat, dan ketekunan untuk hari-hari ketika segala sesuatunya tidak berjalan sesuai keinginan Anda. Tetapi kombo itu dapat membantu Anda mengubah ide sederhana Anda menjadi sebuah kerajaan. Pada artikel ini, kami akan membagikan 10 tips bisnis yang akan membantu Anda menjalankan bisnis pertama yang sukses.

1. Bangun Seperti Orang Romawi

Colosseum berusia 1949 tahun. Dan sebagian besar masih cukup utuh. Bahan yang digunakan untuk membangunnya lebih kuat daripada beton yang kita gunakan saat ini. Keindahannya begitu menakjubkan sehingga jutaan orang berduyun-duyun ke Italia hanya untuk melihatnya dengan segala kemegahannya. Bangsa Romawi menggunakan bahan terbaik, membeli gaya langka dari negara lain, dan merancang barang yang dibuat tahan lama. Namun ketika membangun bisnis, banyak pengusaha membangun untuk jangka pendek. Mereka melihat bisnis ini sebagai cara untuk menghasilkan beberapa ribu dolar ekstra. Sebaliknya, mereka harus membangun sesuatu yang akan bertahan selama bertahun-tahun yang akan datang. Salah satu bisnis tertua di dunia yang berbasis di Jepang. Kongo Gumi, sebuah perusahaan konstruksi yang membangun kuil Buddha, pertama kali diluncurkan pada 578 M, digunakan 1441 tahun! Sebelum merger, ia memiliki anggaran tahunan sebesar $70 juta. Fokus membangun bisnis dengan warisan dengan melakukan apa yang sering Anda lakukan sehingga Anda melakukannya lebih baik dari orang lain. Seperti orang Romawi, Anda harus fokus pada produk berkualitas tinggi dan seperti orang Jepang, Anda harus memiliki ceruk pasar yang jelas.

2. Pilih Ceruk yang Tepat

Pemilihan ceruk adalah di mana orang sering menyadari bahwa mereka telah melakukan kesalahan. Jika Anda terlalu luas dengan bisnis umum, Anda mungkin kesulitan untuk mengetahui siapa audiens Anda. Jika Anda terlalu spesifik dengan toko kaus kaki kelas barre, Anda mungkin menemukan ceruk pasar Anda terlalu sempit. Tidak hanya itu, ada juga aspek musiman. Misalnya, jika Anda terobsesi dengan Natal, Anda dapat membangun bisnis Natal tetapi Anda mungkin kesulitan menemukan pelanggan untuk produk Anda di bulan Februari. Kiat bisnis lain yang perlu dipertimbangkan adalah apakah Anda dapat memasarkan ulang kepada pelanggan selama bertahun-tahun yang akan datang. Misalnya, jika Anda menjual pakaian hamil, wanita hanya hamil selama sembilan bulan. Setelah dia melahirkan, dia kemungkinan tidak akan berbelanja di toko itu lagi. Jadi ketika memutuskan ceruk, pilih ceruk yang populer sepanjang tahun (Google Trends dapat menunjukkan kepada Anda seberapa stabil ceruk itu). Anda juga ingin memilih ceruk yang populer seperti setidaknya ratusan ribu pencarian bulanan seperti mode, kecantikan, kebugaran, atau dekorasi rumah. Dan akhirnya, ceruk yang tidak berjangka pendek jadi hindari bersalin, pernikahan, atau bisnis khusus apa pun yang tidak dapat Anda buat dengan daftar email jangka panjang. Cobalah beberapa ide bisnis yang tidak biasa sebagai gantinya!

3. Memecahkan Masalah Terbakar

Tip bisnis penting bagi pengusaha baru adalah menciptakan bisnis yang memecahkan masalah. Jika Anda bertanya kepada sebagian besar pemilik bisnis yang gagal, masalah apa yang mereka pecahkan, mereka tidak dapat menjawab atau masalah yang mereka pecahkan tidak cukup mendesak. Masalah yang Anda selesaikan tidak perlu rumit seperti menyembuhkan suatu penyakit. Itu bisa sederhana, seperti kami membantu orang mengatasi kebosanan dengan memberikan pengalaman yang menghibur. Tetapi pada akhirnya, Anda perlu tahu apa yang ingin Anda capai dengan bisnis Anda. Dengan mengetahui masalah apa yang sedang Anda pecahkan, Anda dapat menggunakannya dalam pemasaran Anda untuk membantu orang memahami bagaimana Anda dapat membantu mereka dengan cara terbaik. Misalnya, jika Anda menjual produk anti-mendengkur, Anda pasti ingin iklan Anda menunjukkan rasa frustrasi yang dialami pendengkur saat seseorang tidur. Dan kemudian tunjukkan produk Anda sebagai solusi praktis yang memungkinkan mereka untuk tidur sepanjang malam lagi.

4. Terobsesi dengan Kebutuhan Pelanggan

Salah satu sumber konflik terbesar dalam bisnis berasal dari kebutuhan yang tidak terpenuhi. Jika pelanggan tidak mendapatkan layanan atau produk yang mereka harapkan, kebutuhan mereka tidak akan terpenuhi, dan mereka akan merasa frustrasi. Tip bisnis terpenting dalam mengelola hubungan pelanggan adalah selalu berempati dengan pelanggan. Ketika Anda mengenali frustrasi mereka sebagai rasa sakit karena kebutuhan mereka tidak terpenuhi, lebih mudah untuk tidak menerima hinaan yang mereka lemparkan kepada Anda, secara pribadi. Sebaliknya, Anda dapat fokus untuk mencoba mendengarkan apa yang mereka katakan dengan mencerminkan maksud di balik kata-kata mereka. Dan akhirnya, Anda berupaya mencapai resolusi yang memenuhi kebutuhan mereka dan membuat pelanggan Anda merasa didengar. Dengan melakukan ini alih-alih hanya memberikan pengembalian dana, Anda membuka pintu untuk membangun hubungan jangka panjang dengan mereka bahkan jika mereka kecewa dengan pengalaman pertama mereka dengan merek Anda. Untuk mempelajari lebih lanjut tentang bagaimana melakukan ini, Anda dapat membaca Komunikasi Tanpa Kekerasan: Bahasa Kehidupan oleh Marshall B. Rosenberg, PhD.

Related Posts